SEMOGA YANG MEMBACA INI DIMUDAHKAN JADI HAJI MABRUR DISISI ALLAH SWT

Diposkan oleh arti hidup on Minggu, 13 Januari 2013

Sebagian orang merasakan begitu beratnya berlaku ikhlas dalam ibadah haji. Karena ibadah haji dianggap sebagai suatu yang sangat istimewa di mata masyarakat umum, maka mereka berusaha mengagungkannya dan mengukur tingkat kemuliaan seseorang dengan gelar itu. Karenanya, bagi seseorang yang melaksanakan haji, jika tidak berhati-hati dengan niatnya, ia bisa terjerumus ke dalam riya dan kehilangan semua pahala hajinya. Yang menjadi pertanyaan, perlukah gelar haji itu bagi seorang muslim yang telah melaksanakannya?

Maka, wajar jika seorang guru besar Al-Azhar Kairo, Dr. Sayyid Razak Thawil, pernah menolak dengan tegas pemakaian gelar haji bagi orang yang telah melaksanakan ibadah tersebut. Alasannya, gelar itu tidak didapat pada zaman Rosulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam, sahabat, bahkan tabi'in. Ia juga menjelaskan bahwa ibadah seseorang bergantung pada keikhlasannya.

Fudhail bin Iyadh rahimahullah mengatakan, "Amal ibadah itu jika dikerjakan dengan ikhlas, namun tidak benar, tidak akan diterima. Dan apabila dikerjakan dengan benar, namun tidak ikhlas, tidak diterima pula. Sehingga ibadah itu dikerjakan dengan ikhlas dan benar." Benar yang dimaksud adalah sesuai dengan ajaran Nabi Shallallahu 'Alaihi Wasallam, atau dikenal dengan istilah mutaba'atur rasul.

Haji pada tingkat aktualnya merupakan latihan bagi manusia untuk kesalehan sosial, seperti meredam kesombongan, kediktatoran, gila hormat, dan keinginan menindas sesamanya. Sebab, ketika berhaji seseorang harus mencopot pakaian kebesarannya, pakaian sehari-hari yang menciptakan ke'aku'an berdasarkan ras, suku, warna kulit, pangkat, dan lain-lainnya. Semua itu harus ditanggalkan dan diganti dengan pakaian ihram yang sederhana, tidak membedakan antara kaya dan miskin, penguasa, ningrat, rakyat, atau status sosial lainnya. Egoisme ke'aku'an dilebur dalam ke'kita'an, kebersamaan dalam suasana persaudaraan sesama muslim.

Selain itu, haji juga melatih manusia melepaskan diri dari selera konsumtif dan cinta harta. Sebab, manusia ketika berhaji dilarang mengenakan perhiasan dan parfum, dan justru dianjurkan untuk mengorbankan apa yang dimilikinya, bahkan sesuatu yang sangat disukainya, seperti yang dilakukan oleh Nabi Ibrahim 'Alaihis Salam.

Haji juga merupakan latihan untuk mengendalikan hawa nafsu, termasuk nafsu birahi, amarah, dan berkata keji. Allah berfirman, "Musim haji adalah beberapa bulan yang dimaklumi. Maka, barang siapa yang menetapkan niatnya dalam bulan itu untuk menunaikan haji, maka tidak boleh baginya berhubungan suami istri, berbuat fasik, dan berbantah-bantahan dalam masa mengerjakan haji …." (Al-Baqarah: 197).

Haji adalah perjalanan menuju Baitullah. Maka, manusia yang akan menuju ke tempat suci itu haruslah dalam keadaan suci. Maksudnya, dibutuhkan kesiapan, bukan hanya kesehatan fisik dan kecukupan materi, tetapi yang lebih penting adalah kesehatan mental dan kesiapan spiritual. Lahirnya para haji yang tidak berkualitas dan tidak mencerminkan kehajiannya bisa jadi karena kekurangsiapan dalam menjalankan ibadah tersebut, di samping mungkin kurang paham dengan makna haji yang sesungguhnya.

Dari penjelasan di atas, kiranya diketahui bahwa nilai substantif haji bukan pada huruf "H" atau "Hj" di muka nama seseorang yang menjadi gelar baginya, dan bukan pula karena yang bersangkutan resmi menjadi anggota IPHI, melainkan ada pada keikhlasan dan ketulusan dalam menunaikan ibadah tersebut serta adanya aktualisasi nilai-nilai ibadah itu yang membekaskan kesalehan dalam kehidupan sehari-hari. Semoga yang membaca ini dimudahkan Allah SWT menjadi haji yang mabrur, yang hajinya kelak membekas dikehidupan sehari-hari menurut standarisasi Al Quran dan Sunnah, Aamiin..

Sumber:http://www.facebook.com/pages/Yusuf-Mansur-Network/109056501839?ref=stream

{ 0 komentar... read them below or add one }

Poskan Komentar